Selasa, September 22Selamat datang di Mesin Cah Bagus
Shadow

Dukung Profesi-Profesi Baru, Berikut Inisiatif Pemerintah

Zaman sekarang, para fresh graduate tidak lagi mengejar profesi-profesi yang digeluti generasi baby boomer dan X, seperti bekerja di perbankan, perusahaan minyak, perusahaan otomotif ataupun menjadi PNS. Angkatan kerja baru (workforce) saat ini, yang kebanyakan milenial dan Gen Z justru melahirkan profesi-profesi baru, seperti content creator, game developer, atlet e-sports, e-sport tournament caster, drone pilot, produser seni pertunjukan.

Kalaupun masih ada yang memilih jadi pekerja kantoran, profesi-profesi yang dibidik semakin spesifik, seperti data scientist, cyber forensic & security, Artificial Intelligence (AI), 3D & Internet of Things (IoT) specialist hingga intellectual property appraisal & valuator di perusahaan-perusahaan startup. Lantas bagaimana pemerintah menyikapi perubahan mindset ini?

Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Triawan Munaf mengakui pemerintah saat ini berupaya menjadi pemantik agar profesi-profesi tadi tumbuh dan berkembang secara lebih berkelanjutan. Caranya dengan membangun ekosistem dan merangkul para pelaku industri.

“Misalnya saja untuk industri gaming, pemerintah dalam hal ini Bekraf, Kemenpora, Kemenkominfo dan KSP mengadakan Piala Presiden dengan menggandneg influencer, Giring Nidji. Hal ini lantaran pemerintah menyadari bahwa e-sport sudah menjadi cabang olahraga yang akan dipertandingkan di Sea Games, Asian Games dan bahkan Olympic Games,” ujar Triawan Munaf di Jakarta, Kamis (21/2/2019).

Ia melanjutkan, memang dituntut pemahaman pemerintah untuk bisa memimpin, tidak hanya mendukung. Digital saat ini sudah menjadi bagian dari kehidupan yang itu dimaknai oleh Gen Z. Mereka sudah lahir di jaman digital.

“Kalau kita baby boomer, generasi x bahkan milenial masih ada yang hidup di jaman transisi antara anlog dan digital. Gen Z itu sudah melihat digital based adalah profesi sementara kita masih melihatnya sebagai alternative. Untuk itu pemeirntah tidak bisa terus berada dalam struktur yang sangat analog,” papar dia.

Upaya lain adalah, lanjutnya, lewat Bekraf Game Prime dengan mengundang sejumlah stakeholder dari luar termasuk Microsoft, Sony dan Nintendo. Bekraf “pasang badan” agar game-game lokal juga bisa terjual di PS4 Sony, iBox Microsof dan Nintendo.

“Adanya Bekraf membuat perusahaan-perusahaan console game dari luar itu mau memberikan toolkit atau development kit ke perusahaan game lokal. Salah satunya Agate yang memproduksi game Valthirian Arc dan dirilis ke Nintendo swict dan PS4 untuk region EU dan US serta secara worldwide di PC steam. Sejak dilaunch Oktober lalu, game tersebut sudah terjual senilai 1 juta dolar per akhir 2018,” tambah mantan musisi itu.

Tag: e-Sports, Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf)

Penulis: Yosi Winosa

Editor: Kumairoh

Foto: Ning Rahayu

Klik untuk mulai WA
Hallo !!! Ada yang bisa dibantu
Hallo !!! Ada yang bisa dibantu
Klik tombol panah kirim untuk memulai...